Social Legality

Negara hukum dengan konsep social legality merupakan tipe negara hukum yang muncul untuk menyeimbangi negara hukum rule of law yang dipelopori oleh negara-negara anglo saxon. Substansi dari  negara social legality ini, juga berbeda dengan konsep  negara hukum rechsstaat.
Negara hukum social legality menempatkan hukum di bawah sosialisme, memandang hukum sebagai alat untuk menjapai tujuan negara dalam kerangka ide sosialisme. Sosialisme sebagai ideologi negara ditetapkan berada di atas hukum segala-galanya.


Perbedaan yang dapat diamati dari konsep negara hukum social legality dengan rule of law adalah, bahwa hak perorangan dapat disalurkan dari prinsip-prinsip sosialisme, meskipun hak-hak tersebut patut mendapat perlindungan. Atau secara sederhana, hukum di sini dapat diartikan sebagai instrumen atau alat kebijaksanaan dalam bidang  ekonomi dan sosial (instrument of economic and social policy).

Damang Averroes Al-Khawarizmi

Alumni Magister Hukum Universitas Muslim Indonesia, Buku yang telah diterbitkan diantaranya: “Carut Marut Pilkada Serentak 2015 (Bersama Muh. Nursal N.S), Makassar: Philosophia Press; Seputar Permasalahan Hukum Pilkada dan Pemilu 2018 – 2019 (Bersama Baron Harahap & Muh. Nursal NS), Yogyakarta: Lintas Nalar & Negara Hukum Foundation; “Asas dan Dasar-dasar Ilmu Hukum (Bersama Apriyanto Nusa), Yogyakarta: Genta Press; Menetak Sunyi (Kumpulan Cerpen), Yogyakarta: Buku Litera. Penulis juga editor sekaligus pengantar dalam beberapa buku: Kumpulan Asas-Asas Hukum (Amir Ilyas & Muh. Nursal NS); Perdebatan Hukum Kontemporer (Apriyanto Nusa); Pembaharuan Hukum Acara Pidana Pasca Putusan MK (Apriyanto Nusa); Praperadilan Pasca Putusan MK (Amir Ilyas & Apriyanto Nusa); Justice Collaborator, Strategi Mengungkap Tindak Pidana Korupsi (Amir Ilyas & Jupri); Kriminologi, Suatu Pengantar (A.S. Alam & Amir Ilyas). Adapun aktivitas tambahan lainnya: sebagai konsultan hukum pihak pemohon pada sengketa hasil pemilihan Pilkada Makassar di Mahkamah Konsitusi (2018); pernah memberikan keterangan ahli pada sengketa TUN Pemilu di PTUN Kendari (2018); memberikan keterangan ahli dalam pemeriksaan pelanggaran administrasi pemilihan umum di Bawaslu Provinsi Sulawesi Tenggara (2019); memberikan keterangan ahli dalam Kasus Pidana Pemilu di Bawaslu Kota Gorontalo (2019); memberikan keterangan ahli dalam kasus pidana pemilu di Pengadilan Negeri Kendari (2019).

You may also like...